school.. or not to school, yet..

Gw sama M maunya sekolahin Vito pas dia 4 taun. Langsung TK. Yang artinya, taun depan.

Tapi bocahnya, sejak menjelang umur 2.5 taun, udah minta2 Sekolah.  Gw inget di akhir tahun, kita lewatin ruko tempat les anak2, dia ngotot mau kesana ikut masuk. “Mau sekoa!” teriaknya marah.

Untungnya dia tipe yang gampang dibujuk, atau terintimidasi nyokapnya, jadi ga pernah berkepanjangan.

Sampai awal taun depan kemarin pun gw masih mau menunda sekolahnya.

Vito anak yang mandiri. Dia mudah lepas dari gw. Kalo ketemu teman dan suasana baru, dia akan mudah blending. Ga akan sibuk nempel2 ke gw. Beberapa kali ikut kelas di PAUD punya kaka ipar, dan bocahnya asik2 aja. Ikut kelas jadi penelusup, ga resmi. Malah sempet pura2 di absen, dengan bahagia dia ngikutin gaya yang lain; ngacung dan dengan semangat dia teriak :”SAYA!”

Gw ga ngeliat langsung sih antusias dia di kelas, tapi begitulah yang diceritain nyokap gw dan kk ipar. Dan beberapa kali dapet suvenir ultah berupa tas; Vito bilang buat sekowah. Gw masih sekut2 aja. masih mau nyantai. Kalopun mau sekolah, probation dulu lah.. ga mau langsung serius.

Tapi menjelang ultahnya bocah yang ke 3, gw mulai goyah. Vito bersemangat sekali. Kalo mau dia bersikap manis tinggal bilang; “kan udah mau sekolah.. harus jadi anak baik..”

Terakhir, kejadian ini:

Semalem gw dan Omanya iseng ngobrol becanda saat Vito lagi nonton sopo jarwo, abis ngamuk minta permen;

si oma iseng: mami, aku mau permen dong…
gw: permen? emang udah makan?
oma: udah dooong…
gw: udah minum susu?
oma:udaaaaaaaaah…
gw: abis gak?
oma: aaaaaaaaaabiss…
gw: digelas apa di botol?
oma: digelas dooong.. kan aku udah besaaaar.. udah sekolaaaa..
gw: oh iya pinterrr.. mau sekola jadi minum susunya digelas ya?
oma: iya dooooong mami.. tu tu kayak di tipi tu tu.. minum susu digelaaaaaaas.. kan mau sekola dia.. kalo udah sekola ga minum dibotol lagi dooong…

gw: oh iyaaaaaaa..pinteeer…

dan sepanjang percakapan itu.. vito sok2an serius nonton tipi, tapi pas oma lagi ngomong terakhir tadi dengan gaya lebay, si vito ngelirik2 dengan muka nahan bete.. jadi kayak bete, tapi sok serius gitu.. matanya ngelirik2 sebel…

Dan paginya: *JRENG*  “mami,.. aku mau susu di geas..”
dibikinin (100cc) kalo botol kan 120/125…trus dia minum ampe abis… minum.. jeda napas.. minum lagi.. jeda napas lagi.. “vito pinte kan mami? minum susu di geas.. mau sekowa”

Dan ga nyangka aja si bocah anggap serius setiap ucapan: “kan mau sekolah..”

Waktu ngerebut mainan dari adiknya: “Vito,.. jangan gitu,.. kamu kan mau sekolah.. harus baik sama adik kayim.. main sama2.. harus mau pinjemin mainan.. ga boleh rebut2” Gak lama, langsung dia kasih mainan buat adiknya. hihi..

Jadi senjata banget deh itu kalimat..

Alhasil, gw sama M mutusin buat ngiyain keinginan Vito soal sekolah. Tahun ini mau kita masukin ke paud. Kebetulan kaka ipar punya paud dan TK. Untuk paud ga terlalu berat, sekolahnya cuma 4 hari seminggu, jam 9.30 sampai jam 11an.

Gw dan M maunya Vito gak merasa terpaksa sama sekali. Apalagi setelah gw ngajuin pengunduran resmi dari kantor, tadinya gw pikir gw yang mau ngajarin dia hal2 dasar. Tapi ya.. anaknya suka bersosialisasi. Dan ngeliat usahanya dia buat memenuhi syarat “kan mau sekolah..” I think he deserve his school.

Jadiiiiiii.. pada akhirnya yang paling penting itu kesiapan anak. Semoga aja ini yang terbaik buat si bocah.

Jadi, yuk sekolah tahun ini Pitung!

I’ll contact McGonnagal for registration..😀

129062740885654049

Monkey Business

I never curse in front of my toddler, or so i thought.

Gw ga pernah memaki didepan bocah, kayaknya.

Makian favorit gw itu bangke. Dan gw berusaha berhenti memaki itu pas mulai ada baby. Sejak hamil juga udah mulai ngerem2. Selalu ganti2 dengan istighfar.

Sampai sore kemaren, pulang dari nganterin Baba ke erport, abis ngadepin macet berat, dan spaneng.

Dirempongin sama motor yang tiba2 nempel mobil dan nyalip dengan kecepatan yang mengejutkan.

Kata2 makian udah diujung lidah, tapi tertahan, mengingat si imitan kecil lagi duduk disamping gw..

Ngerem mendadak dan agak2 manuver mendadak, tapi jadi yang keluar cuma kata2: ” eeeegghh…” dengan nada super gemes kesel.

“Monyet!” Tiba2 maki si bocah,.. sambil mendongakkan kepalanya ke arah depan, jadi seakan2 tertuju emang buat motor yg tadi ngagetin.

“HAH?” gw kaget.. “ap..ap..”

Dengan muka super polos yang kayak kesel tapi sok maklum gitu, dia nengok ke gw dan nanya: “Monyet ya Mami?”

“Hah?” gw masih speechless.

“Ituuu.. si monyet naek motor.. udah kabur tu dia.. ck ck ck..”

Omanya berusaha keras menahan ketawa, sementara si bocah masih berakting kesal. Gw? gw masih berusaha nginget2 kapan gw pernah keceplosan nge-monyet-in orang.

And actually i did. Seinget gue, cuma sekali dan sudah berbulan2 lalu.  Posisinya gw duduk di row 2. M nyetir dan Vito si imitan duduk disampingnya. Mendadak M ngerem karena disalip/dipotong oleh pemotor tepat didepan mobil. Pengereman bikin gw kaget banget dan merespon “Monyet!”

Si bocah langsung mendongakkan kepalanya, “Apa Mami?”

Gw spontan nyaut, “eeh..itu ada monyet..”

“mana?” Vito nyari2.

“tuh udah lewat, udah jauh..” nada suara berusaha biasa2 aja.. dan si Vito pun gak nyari2 lagi. M diem seribu bahasa. Takut salah ngomong kali yee..

Kirain udah kelarrr.. ternyata PR banget ya..😀

Hal ini sih pembelajaran banget buat gw. Supaya lebih bisa nahan lidah. Karena, walaupun cuma sekali dan gak sengaja, belum tentu gak nyangkut di kepala bocah..

IMG_20150531_103218

Jalan kaki 1 blok ke toko mainan di kompleks.. Enjooy..

 

Penanda Hidup

Wuih.. mantep bener judulnya.. kayak serius gimana gitu..

padahal cuma mo ngomong, umur. ahahaha…

I stop counting on 28.

Gak tau ya.. kayaknya secara mental mentok disitu.. hahahaha…  Dulu, waktu umur 21-24, selalu reflek menjawab duapuluhan kalo ditanya umur berapa. Dan kemudian, di umur 26-29, jawabannya; dualimaan. Nah, pas sekarang umur di tigapuluan, ternyata maunya reflek ngejawab dualapanan. ahahaha.. kortingnya banyak yeeee…

Intinya sih bersyukur. Selalu. Suami baik. Anak2 sehat dan lucu, pake banget. Suami juga lucu. Gemesin semuanya. Dan akuh jadi wanita paling cantik dirumah. ahahaha… Semoga sehat selalu suamikuuu+anak2kuuu dan makin banyak rezekinyaaa..

Tahun ini akan jadi tahun yang istimewa. Yakin akan hal itu. Saat ini sudah punya ribuan rencana kecil dikepala, namun belum bisa di share. masih dirunut. Keputusan besar juga ada didepan mata. Siap tidak siap, itu kayak naik kelas. Pindah dari SMP ke SMA. Ah, udah ah.. ntar bocor lagi.. yang jelas, ke-excited-an lebih besar dari kekhawatiran. Entah karena punya keyakinan, atau karena simply nekat. ahaha..

Harapan terbesar, semoga tahun ini bisa dapet ponakan… Udah ada tanda2nya dari Mrs.Pingu..Semoga selalu sehaaaat dan happyyyy…

Dan salah satu saudari sejiwa yang masih jadi kekhawatiran. I’m soo much wishing for her happiness and peaceful life. Please get back to God, we look for Allah SWT when we are weak, dont leave Allah SWT when we are happy. I really love youuu…

My little baby sisterrrr.. semoga lancar itu skripsiiii, happy selalu dan nikmati masa2 nganggur dan segera dapet objekan… ahahaha…

Last but not least, Satu keinginan hati untuk orang yang paling mencintaiku, semoga bisa terwujud.. Amiin.

My forever date..

My forever date..

Bestfriend Forever..

IMG_20150509_141728 Bestfriend Forever..

Someone else’s shoe

gaya beut pake english judulnya..

abis kalo dibahasain jadi Sepatu orang laen.. kedengerannya kurang penting deh… *emang ga penting sih*

Sebenernya sih pengen ngebahas sikap orang2 yang baru ngerasa sesuatu hal itu salah, kalo dilakukan terhadap mereka. Tapi kalo mereka dikondisikan untuk melakukan itu, gak akan merasa salah. Ya abis kan terpaksa begitu.. bukan mau gw..

Hmm.. bingung?  Ilustrasinya deh..

Tadi pas lagi berhenti dipinggir jalan, belakang mobil dipukul2 sama bapak2 yang pake sepeda reyot. Gw buka kaca trus nanya “Ada apa Paak? Kenapa pukul2?”

Si Bapak itu keliatan salah tingkah trus bilang, “engga itu ngalangin mo lewat. harusnya kan bisa maju.”

Kondisinya pas pertama gw minggir memang pas lagi lancar, ternyata beberapa saat kemudian antrian lampu merah udah sampe ke tempat gw minggir alhasil bikin kendaraan roda 2 ga bisa lewat. Saat dia pukul2 mobil pun sebenernya gw udah mau jalan lagi, tapi kehalang sama antrian lampu merah itu. Gw minggir ga nyampe 5 menit. Lampu merah kembali hijau pun gak sampe 3 menit. Si Bapak begitu kehalang langsung pukul2 mobil.

Kalo gw ga peduli level pengetahuan si bapak, gw bakal meradang, ngamuk2 karena mobil gw dipukul2.

Seandainya yg mukul2 itu pake moge, atau motor yg keren, mungkin gw bakal lebih panas. dan ga akan ragu teriak: “HE BENCONG, KALO BERANI JANGAN PUKUL MOBIL. GUE YANG NYETIR SINI PUKUL GUE!” Dan bakalan terus ngedumel ala gw.

gw pun jawab: “Iya, saya juga mau maju kok, tapi masih antri ini belom jalan, sabar ya Paak.. sebentar lagi juga jalan.. maaf yaaa…” gw lalu nutup kaca.

Si Bapak yg naek sepeda kesel sama gw. Dia merasa gw salah udah ngalangin dia(dan roda 2 lainnya) jalan.

Kalo seandainya dia diposisi gw, gw yakin dia gak akan merasa salah. Orang berenti cuma sangat sebentar, dan kondisi pas berhenti itu lancar. Kehambat emang karena pas antrian lampu merah aja. Mau lebih minggir lagi pun udah ga bisa, lha wong ada yg parkir lagi.

Nah, itu gw lagi eling. Berusaha menempatkan diri di posisi bapake bersepeda. Gw bayangin jadi dia, naek sepeda aja, jalan masih kehalang mobil yang minggir. Gak tau kalo si mobil ga bisa masuk parkir ataupun maju untuk lebih minggir lagi karena didepannya ada mobil lagi.

Itu antar orang asing. Yang punya kondisi berbeda dan tidak saling tahu situasi masing2.

Lah, coba sama temen,.. masih bersikap kayak gitu juga..

ya kebangetaaaaaaaaaaaaaaannnnn…

Tau kan kita ingin diperlakukan bagaimana?

Tau kan gimana perlakuan yang ga enak itu dari orang lain?

Always be good. Jangan pernah melakukan hal yang ga enak ke orang lain.


PR buat gw yg suka ketus. ahahaha..

7cf5ca71-3696-42b8-b166-5f1772ae4347

 

 

Turunin Jokowi yuk!

Demo Presiden?

Demo Presiden?

OGAH.

Betapa pun ngecewainnya pemberitaan saat ini terhadap Presiden/pemerintah, menurut gw pribadi, belum saatnya rakyat demo besar2an untuk menurunkan presiden.

BBM naik, TDL naik, harga bahan2 pokok naik semua.. harga2 mencekik..

OHHH PLEASE. Itu semua terjadi setiap habis pemilu. Mau siapapun presidennya.

Dan soal dosa terbaru Presiden; Ga baca keppres sebelum ttd? Emang lo yakin Presiden2 sebelumnya baca SEMUA dokumen yang harus mereka tandatangani? MUNGKIN(positive thinking) secara naluriahnya Jokowi jujur, ya jadi dia ngaku aja salah dan narik keppresnya itu. Tarohlah emang semua presiden sebelum dia PASTI BACA sebelum TTD, ya seengganya presiden sekarang mengakui kalo itu salah dan mengoreksi kesalahannya. Dibandingkan diem2 aja dan belagak membenarkan keputusan dia untuk nutupin kelalaiannya.

Gw masih berharap sama pemerintahan sekarang, sama seperti gw selalu menaruh harapan sama pemerintahan sebelum2nya terlepas siapapun presidennya. dan selama gw masih merasa aman membicarakan pemerintahan di ranah publik, gw akan mendukung pemerintahan. SIAPAPUN presidennya.

Banyak hal2 yg gw ga suka/sesali dari SBY dan mentri2nya, tapi gw sangat menghargai kebebasan pers yang diusung dan pilkada langsungnya.  Tiap presiden punya kekurangan dan kelebihan, teruslah mengkritik tapi ga usah menghina2. It show the level of your mind.

Gw menyayangkan beberapa keppres ataupun pemberitaan tentang beberapa presiden dimasanya, tapi ALhamdulillah saat itu gw ngga nggoblok2in beliau2 di media sosial. Pun ngga ngecap kalo beliau2 itu “udah JELEK”, “udah nipu” de es be de es be. Dan secara tulus gw nyatakan; siapapun presidennya, selama masih membiarkan rakyat menyatakan pendapat, gw akan masih punya keyakinan sama pemerintah dan ga akan ikut2an demo apapun buat nurunin presiden.

Apalagi ini. Silahkan sebut gw bodoh karena berpikir pake nurani. Menurut gw, Jokowi masih jadi salah satu presiden yang berusaha jujur, terlepas udah milih puan sebagai salah satu mentri.

Ya kalo gw jadi Jokowi sih, MUNGKIN juga PASTI kasih kursi ke Puan, sebutlah karena menghargai mamake, tapi kan ga ada salahnya ngasih kesempatan sama orang yang merasa mampu. Semua orang akan melakukan hal yang sama. Dan sejauh ini, Puan ga punya catatan kriminil kecuali emang dia terlihat agak sombong, ini murni penilaian pribadi, semua Putri Soekarno keliatan agak sombong.😀 ahh.. gw subjektif.

Dan soal mobnas yang dikasih ke Proton, itu juga YA memang bikin KECEWA anak bangsa.

Tapi, gw sih lebih ke ngingetin diri sendiri untuk masih berpikir positif. Biarkan Presiden bekerja sesuai targetnya dan tentukan apakah layak untuk dipilih dimasa pemerintahan berikutnya. 5 Tahun bukan waktu yang lama untuk memperbaiki kondisi suatu negara. Lihat saja pencapaiannya sampai mana dan apakah kita merasa puas dengan kemajuan yang dicapai.

Semoga 5 taun kedepan, ada yang lebih baik lagi dari Jokowi.

Yang jelas, sebagai pemilik KTP Jakarta, untuk saat ini gw masih minat milih Ahok dikepemimpinan Jakarta selanjutnya. Lahhh.. jadi ke Ahok…

ya sudahlah..

Semoga demo2an 20 Mei ntar ga jadi kerusuhan, ga bawa2 anak2dibawah umur dan tidak mencelakakan banyak orang ya..