Urusan pilihan

Baru aja meng-unfriend orang yang dulu sempet gw kagumi sebagai seorang kakak. Sedih sih. Tapi yah.. gw lebih memilih socmed gw menjadi tempat yang menarik. Ga menarik lagi saat orang mulai mendiskreditkan pilihan status seseorang, gw khususnya. Bersikap kalo yang ga sepaham dengannya adalah yang salah atau tidak sebaik dirinya. Well yeah. So i take the first step, unfriend.

Apa sih yg sedang gw coba tuliskan? Sebenernya sih sekedar uneg2. Tentang orang yang yang ga lagi sekedar menyombongkan, tapi melebihi itu, mengecilkan orang lain yang mengambil pilihan berbeda. Sebenernya sih pilihan berbeda yang sekarang ini udah umummmm banget. bisa dibilang, 70% temen deket gw adalah ibu bekerja. Bekerja dalam konteks posting ini adalah yang bekerja sama pihak lain loh ya,.. bukan bisnis sendiri macam OLshop atau MLM. Ibu yang harus berada lebih lama dari 8 jam di luar rumah. Tidak bersama anak2nya sepanjang waktu.

Gw (dan gw yakin juga ibu2bekerja lainnya) mau meninggalkan anak untuk bekerja karena kami mmg dikondisikan untuk itu. Tuhan maha baik mempersenjatai kami dengan lingkungan dan keluarga yang mendukung untuk itu. Gw pribadi, bisa ninggalin Vito di rumah, karena memang gw tau dia di tangan ahli. Di tangan nyokap gw yang dalam segi mendidik, adalah panutan gw. Dan nyokap gw pun selalu mengkomunikasikan segala keputusan yg berhubungan dgn Vito ke gw. Dia mensupport gw untuk tetap bekerja.

Katanya dalam Kitab suci (Al Quran) tertulis kalo tugas utama wanita adalah melahirkan ,mendidik, dan mengasuh anak2nya. Kewajiban utama pria adalah memenuhi nafkah keluarganya. Ya. Bukan berarti yang bekerja itu tidak mendidik dan mengasuh anak2nya kan? Tentunya, memilih pengasuh/pendidik yang tepat adalah salah satu bentuk tanggung jawab terhadap tugas utamanya.

Tetap, output beda, apalagi dalam pengasuhan neneknya. Hmm,.. my mom would really offended by this statement. Tergantung sapa dulu lah neneknya.. Gw percaya 95% sama cara nyokap gw mengasuh/mendidik Vito. Dan gw punya 2 orang percontohan kasus Ibu bekerja yang dengan sukses memiliki anak2 santun, ramah, dan tidak sombong. Salah satunya adalah peraih nilai tertinggi Sebanten untuk Olimpiade siswa mata pelajaran Biologi. Dan banyak juga, anak2 yang ada dalam pengasuhan neneknya gagal dalam bersikap, gagal disini dalam artian sombong, kurang ajar, ga bisa dikendalikan. Berlakupun untuk Ibu dirumah. Banyak Ibu dirumah yang berhasil mendidik anak2nya menjadi anak2yang berhasil, tapi ada juga Ibu dirumah yang anak2nya menjadi sombong, angkuh, tidak peka ataupun kasar. Jadi, urusan output, murni tergantung orangnya masing2.

Gw percaya, output ditentukan oleh level kebahagian sang Ibu. Ibu yang puas dan berbahagia, baik bekerja/dirumah, akan memberikan nilai2 positif untuk anaknya. Ibu yang tertekan, hobi pamer karena ga puas terhadap diri sendiri, tentunya akan memberi nilai negatif, salah satunya mencontohkan anak untuk bersikap sombong dan sinis terhadap pilihan orang lain.  #iyaemangmaungingetin #bukannyindir

Jadi yang terpenting buat gw adalah untuk merasa nyaman terhadap pilihan diri sendiri ataupun hal2 yang dikondisikan kepada gw. Entah itu gw ‘terpaksa’ bekerja atau bekerja karena memang menyukainya, intinya gw menikmati apa yg gw kerjakan sekarang. Gw beruntung ada nyokap yang bisa dititipi Vito. Vito is healthy and happy, that is what matter most. Dan bekerja bukan berarti gw ga bisa diganggu gugat saat ada hal2 penting, seperti harus ke dokter, atau jadwal Imunisasi yang ada di hari dan jam kerja. Intinya gw menikmati kerjaan gw dan peranan gw untuk Vito. Eh tadi pagi dia pertama kalinya mau nangis liat gw berangkat. Uuuh, sediiih.. But boy gotta be strong like mommy and daddy..

Terakhiiiiiiiiiiiiiiiiirrrrrrrrrr, tambahan komentar dari orang lain (laki2 )yang sifatnya mencela, atau mungkin gw aja yang jadi merasa tercela, House wife lebih keren daripada working mom. Perempuan kerja itu karena suaminya ga bisa menafkahi dengan cukup, atau kalo lakibini ga kerja ga bisa hidup nyaman. My wife is a housewife and I’m so proud of her . Hell-ohhh?! Speechless,.. entah berapa Ibu (yg terpaksa) bekerja diluar sana yang terluka hatinya karena pernyataan itu. #lebay #buttrue Menurut gw, nulis begitu itu jahat. Ngga jahat ke gw, karena gw ga butuh dibanggain sama dia, kebahagiaan gw itu karena suami gw bangga punya istri yg bekerja.

Karena, kalo gw pribadi, namanya sesama ibu2, bekerja atau ngga, harusnya saling mengagumi, menyemangati, bukan malah mendiskreditkan yang lain.

Soal statement suami ga bisa menafkahi dengan cukup atau ga bisa hidup nyaman, duh.. itu dapur orang.. urusan orang. Kenapa harus dihakimi sih? punya hatilah buat Ibu yang terpaksa bekerja demi hidup nyaman anak2nya. Atau terpaksa bekerja karena ga ada suaminya. Atau yang memang bekerja karena memilih untuk bekerja.

Apapun, gw pribadi berniat berhenti (bekerja) suatu saat, kalo memang nanti dibutuhkan Vito, atau kalo emang nanti gw butuh untuk berhenti bekerja.

Be positive towards negatives.

Advertisements

19 thoughts on “Urusan pilihan

  1. Semangat! Itu kan pilihan kita jd cuekin aja. Lagian mkn si co itu sebenarnya sirik hihi. Bekerja atau gak sama kerennya koq asal bahagia

    • iyah, intinya kan berbahagia, bangga dan mensyukuri pilihan masing2, bukan membanding2kan lalu menjatuhkan yang lain..
      jadi kayak rasis sm working mom.. hehehe… #sensi

  2. “Bekerja karena ingin bekerja”…

    dah entah berapa istri yg harus mengubur mimpinya rapat rapat karena paksaan suaminya untuk tidak bekerja..

    mana sih orangnya sini gw samperin. #AsahGolok

    • Betchul..
      Yang penting happy toh..
      ahh.. sayang goloknya.. mending buat motong kelapa di pulau pariii… hihihihihi

      Mana postingan mesjidnyaaaaaaaaaaaaaa…!! *nagih

  3. kalo kata gue mah cuekin aja omongan orang. yang penting Vito berada di tangan yang tepat. suami dan lo happy dengan keadaan yang ini. tiap orang/keluarga kan punya kebutuhan dan pendirian masing-masing. Setiap orang selalu melihat rumput tetangga lebih hijau alias selalu merasa iri dengan orang lain. Itu hal yang wajar.

    Ish, serius kali omongan gue
    *buka konsultasi*
    *pasang tarif*

    • iyah, itu orang juga gw ga respon lagi.. let him feel win. Gw respon disini ajah.. hahahahaha…

      poin(huruf miring) 1-2, itu gw respon langsung dikolom komen. Malah ada satu respon dia yg ketinggalan gw bahas disini. Katanya Gw kehilangan banyak waktu berharga. Dan gw respon, ya itu memang sudah resiko dan salah satu bentuk pengorbanan Ibu bekerja. Makanya kamu beruntung bisa menjadi full time mom. Eh, malah direspon soal output anak yang diasuh neneknya. ya gw respon di poin 2 diatas itu. Gak lama komentar picik lelaki itu muncul, gw ga mau terpancing ngebahas kesejahteraan keluarga sendiri, Gw pun berhenti merespon.

      iyah, kamu koq ciyus sih kk.. hihihihihihii…

      • haha.. semacam respon dari hati yang terdalam dari orang sirik yg ga dibolehin/ga mampu kerja kali? Kaliiiiii #ngikik

        eh eh eh, eike jadi penasara, situ respon merespon dimana siikk??? jadi pengen tau dengan si ibu tak bekerja dan si suami bangga itu 🙂

    • Facebook. Kan udah gw unfriend.. 😀 ga bisa liat lagi..
      Ini rekaman percakapan seinget gw di kolom komennya:

      intinya dia ga terima saat ada yang bilang just a mom? trus not working mom itu kan hebat bla bla bla..

      gw respon ya gw setuju.. semua ada kelebihan dan kekurangannya masing2. Kalo working mom, dilemanya kalo ada yg bilang; kasian anaknya ditinggal, lha emang ninggalin asal ninggalin aja..

      eh dia malah ‘agak’ nyudutin gw, dia bilang: bener say, baik ibu yg bekerja diluar maupun bekerja dirumah sama2 punya kelebihan masing2, sama2 berkarir… Tapi satu yg tdk dimiliki part-time mom, yaitu you can not listen earnestly to anything your children want to tell you even the little stuff, no matter what. You will miss that moment, dear…. 🙂

      Ya gw akuin, what i missed is beyond speakable. Tapi ya itu resiko, balik ke individu masing2. Pilihan, kondisi dan situasi tiap orang kan beda2.

      Trus dibales:
      What a pity. (ngebahas tentang indahnya ngeliat detik demi detik perkembangan anak)

      Gw bales: Please no pity. My son is healthy and happy. I’m working because I am sure he is on a good hand.

      Dibales: jangan tersinggung, (kembali membahas tanggung jawab utama perempuan dalam Al Quran itu. — gw respon seperti diatas. dengan tambahan, akan tersinggung jika dikasihani.

      Trus soal asuhan nenek, ya gw respon seperti diatas. Eh, kemudian temennya yg lelaki itu langsung ambil suara. 🙂 Ya udah gw ga respon lagi. Toh suara gw sudah tersampaikan. Fuihhhhhh….

      Gw sama sekali ga against full time mom, karena gw pasti akan jadi full time mom juga. Gw pun seneng liat status updet temen2 gw yg ga ngantor, ngurus anak dirumah. Sounds fun. Dan awalnya gw komen di status dia pun untuk support.. Tapii.. ya udahlah..

      Kemudian, yg gw pikir gw kudu unfriend saat sang nyonya bikin status kegiatan, kudu jemput anak, nyiapin maksi, nyuapin nemenin bobo dll (gw ga apal) ehh, paling bawah ada tulisan:
      Status ini khusus full time mom.

      Ya jujur itu bikin gw sedih, yg artinya gw sbg working mom ga boleh komen dong? Yaaa.. secara gw orangnya cepet move on, ya gw unfriend aja.. hehehehe..

      Ya ampun, gw bikin blog dalam kolom komen! #curhaaaaaaaaattttttt

  4. buat gue working mom atau nggak, dua2nya sama2 menunjukkan dedikasi mulia seorang ibu… selama dia nggak jelek2in ibu2 lain.

    Jadi buat ibu2 nyinyir macem gitu mari kita jangan sampe buang energi (walopun pengen gue gebok pake Quran, apa coba esensinya bawa2 ayat tp jahat sama org lain, hih!)

    *maap nulisnya pas lg dapet, pdhl jadi ibu juga belom hahaha*

    biarin aja neng, anjing menggonggong, orang kece berlalu…

    semangat selalu ya! :*

  5. Gue ikutan gregetan baca tulisan lu mbak. Secara gue ngalamin sik gak enaknya disinisin sm istri2 yg gak kerja. Malah wkt gue crita ke temen2 gue kalo suami ngijinin kerja krn dia sedih ngeliat istrinya yg sholeha #eaaa uring2an krn bosen di rumah mulu malah dikomenin gini :”kalo suami aku gak ngijinin aku kerja mbak soalnya dia ga tega liat istrinya kecapekan. Lagian suami yg bolehin istri kerja, pasti gak syg sm istri.” #dhuar! Cetek banget gak tuh alesannya? Maap curhat ya mbak, hehe salam kenal ya

    • kalimat kedua yg bikin…
      ’pasti ga sayang istri’ jeddar bgt tuh..
      heran yahh.. padahal kmu dibolehin kerja itu salah satu bentuk rasa sayang&pengertian suami yaa.. tetap semangatt! makasih udah mampirr..

  6. Hahahah.. Yang gue heran ya, komen menyerang gitu cuma dikeluarin dari mulut full time mom. Itu karena kelamaan di rumah, gak ada kerjaan, otaknya tumpul. Jadinya ngurusin hal yg gak perlu diurus hahahaha..
    Sorry ya, gue gak against full time mom. Btw ini gue juga kmaren 1.5 tahun beneran cuti full di rumah ngurus anak (pilihan maternity leave gue), dan emang menyenangkan dan repot ngurus anak sendiri no baby sitter dsb. It also a rewarding job, tapi tp sisi jeleknya, gue cepet sensi karna (merasa) cape (sendiri) di rumah jumpalitan, sehingga apa pun jadi masalah. Waktu gue balik kerja lagi, gue sadar kalo gue juga butuh me time dan tempat aktualisasi diri, selain mendidik anak.

    Harusnya lo bales,
    “Itulah, lo kelamaan di rumah sih, makanya hal beginian aja juga lo bahas jadi pikiran”
    Hahaha kalo gk dikemplang full time mothers yang lain 😀 😀

    • whahahaha… jadi ketawa baca paragrap terakhirnya..

      semua ibu yang dalam keadaan waras pasti menyayangi dan memprioritaskan anaknya, apapun pilihan hidup mereka.
      Dan menurut gw, sama! Ibu yg bukan pegawai pun sebenernya juga pekerja dan ada yg pro(fesional) ada yg tidak, ga usah dibahas lah ya yg gak pro kek gimana..xixixixixi
      Gw pun jujur ada rasa kepengen jadi profesional stay at home mom 🙂 I think its very cool 🙂

      • Samaa..
        Gue pun kalo nanti ada saatnya jadi ibu rumah tangga, janji sm diri sendiri gak akan nyinyir sama orang lain. Kita kan gk tau apa yang ada dibalik pintu rumah mereka..
        Malesin banget emang orang yang katanya mau menyebarkan kebaikan tapi akhirnya jadi nyari musuh, kayak komen begituan gak usahlah ya diumbar ke socmed kan..

  7. Awww…aaaww….
    Pengen cabein itu mulut laki yang ikutan nyinyir gitu yaaak.

    Semua pilihan pasti sudah dipertimbangkan masak-masak dan berdasarkan kerelaan.
    Ibu yang memutuskan untuk bekerja di luar rumah harus rela waktu bersama anak jadi terbatas.
    Ibu yang memutuskan untuk stay di rumah harus rela pendidikan tinggi yang sudah ditempuhnya dengan susah payah tidak diimplementasikan di dunia profesional.

    Pola asuh dalam mendidik anak tidak terkait dengan pilihan bekerja atau tidak. Itu balik ke individu. Klo ada anak yang gak happy, gak bisa bersikap sopan, dan lain sebagainya. Salahkan lah individu orangtuanya. Bukan men-generalisir SEMUA ibu bekerja.

    Men-generalisir tanda malas berpikir.

aaaaaaand you say..?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s