Bikin SIM

5 Dec 2013

Ngunjungin kantor polisi, selalu bikin gelisah. Nggak nyaman. Terintimidasi. Seakan ngunjungin sarang pemangsa. Takut sih nggak, tapi bikin gw waswas. Waspada.

Gw jarang ketemu polisi yang ramah. Seringnya sok ramah, tapi tetep memancarkan aura intimidasi, kadang sombong. Berniat memanfaatkan & mempermalukan. Bertolak belakang sama tulisan di mobil patroli yang “melindungi & melayani”, beberapa kali diberhentikan polisi, perasaan gw jauhhhhh dari dilindungi dan dilayani.

08:00 sampe di samsat. Suasana udah mulai agak rame. Begitu lewat pos karcis, langsung aja ditanyain mau bikin SIM? lama baru? trus dikasi nomor kontak dan nama. Katanya hubungin aja ini nomer, bisa tinggal foto. wew.. baiklah. Sampai di tepat parkir, gw hubungin orangnya dan dia minta 650ribu untuk sim baru. ditawar 450, dia nolak. Baiklah, gw juga sebenernya ga sreg kalo harus pake calo. Saat gw bilang sama si M, dia manyun sambil ngajuin ide; daripada uang segitu banyak buat 1 sim, mending kita berdua bikin.. lewat jalur resmi.. HE? Jujur gw sangat tertarik, tapi mengingat jadwal gw sama dia padet hari itu, gw ragu. Ngingetin dia kalo kita perlu kesana kesini, M nyahut. Ya mumpung disini, fokusin ini dulu lah! Dan yeah! hati bersorak gembira, gw mengangguk mantap.
8:40 Berbekal pengalaman urus SIM tanpa calo, M udah tau apa yang wajib disiapkan; 4x fotokopi KTP, pulpen, pinsil. Beli di ruko fotokopi di area samsat, habis sekitar 25rb buat kita berdua; 8x fotokopi KTP, 2 pulpen, 2 pinsil.

9:00 ngantri beli formulir u/ test kesehatan, seharga 25 ribu/form. Cuma test mata doang. lewat lah 2-2nya.

Berbekal surat pengantar, menuju gedung utama samsat yang keliatan kinclong dari luar tapi dalemnya jadul. Hawa dalem gedung juga ga enak. Udaranya kotor & kurang nyaman.

Menuju Bank BRI didalem gedung, M bayar buat 2 SIM, masing2 120rb. Kemudian diwajibkan membeli Asuransi pengemudi seharga 30rb per SIM. Yang tentunya agak rancu, secara tingkat keberhasilan bikin SIM dengan cara jujur sangatlah rendah. Harusnya beli Asuransi itu setelah kita dinyatakan lolos semua ujian kan?  Okeh, lanjut,.. trus kita masuk ruangan ujian tertulis. Di ruangan itu, sekitar 70an kursi ujian tersedia. Dempet2an. Didepan ruang ujian tertulis, ada jadwal yang menunjukkan jam ujian pukul 10.00.

Gw & M duduk. Nunggu sekitar 15menitan. Jam diruang ujian masih nunjukkin pukul 09:00. “wew.. ternyata masih pagi.. ” pikir gw. Trus buka buku bacaan buat bunuh waktu. Gak lama ruangan penuh. Ada sekelompok ibu2 berseragam dephub dibagian depan agak ramai bercanda2 dan bilang sesuatu tentang jam yg ngaco. Ternyata jamnya ngaco. Harusnya udah jam 10. Weks.

Gak lama, pengawas ujian datang. Ini baru polisi ramah. Didukung sama paras ganteng.. (hihiii..) Pak polisi ngucapin salam Assalamualaikum dulu, trus lanjut perkenalan dengan formil dan ramah. beneran ramah. Murah senyum dan simpatik. Ibu2 cekikikan gembira, gw cekikikan dalem hati aja. Oh iya, uji buat SIM A, B dsb digabung jadi satu ya.. Tapi soalnya beda2 sesuai jenis SIM yang diambil.

Total ada 30 soal, waktu mengisi sekitar 40 menit. Dan soalnya ngebingungin.. Nilai lulus adalah bener 18 soal.Cukup yakin sih..  yang susah paling banyak 10an soal.. jadi kalo 18 aja bisalah lewat..

Keluar ruang test, sekitar jam 11an.. Nunggu didepan loket pengumuman.. ini sempet difoto..

liat atapnya yang tebuka? ruangan ini ngga ber AC,.. jadi yang ngerokok dan batuk2 campur aduk.. di area sini yang udaranya paling ga enak..

nunggu sampe abis makan siang.. wajarlah, kan emang jam istirahat. Sempet ngupi dan makan roti di kantin pojok deket ruang ujian. Gak lama jam istirahat berakhir, nama2 mulai dipanggil.

Dan tadaaaaaa.. gw berdua M nilainya sama; bener 17 aja dong.. hahaha..

Kudu ujian ulang, tanggal 16 Dec atau sesudahnya, langsung menuju ruang ujian, gak pake daftar2 lagi.. tinggal tunjukkin lembar pesertanya..

Hmm.. baiklahh.. tunggu apdetnya di tanggal tersebut yaa.. Apakah, aku dan M berhasil mendapatkan SIM kami dengan cara HALAL? atau tetep kudu ikut curang demi keamanan berlalu lintas dari Polisi Iseng?

Advertisements

7 thoughts on “Bikin SIM

  1. Setuju banget deh dengan image polisi yang nggak ada ramah-ramahnya sama sekali. Bawaannya mengintimidasi orang. Punya wibawa boleh, harus malah, tapi bukan berarti sok galak dan semena-mena sama masyarakat kan?

    Dulu pernah baca-baca kalo dapetin SIM sesuai jalur bisa 4 kali dateng baru beneran dapet. Mudah-mudahan kamu nggak nyampe selama itu ya. Btw… Itu kayanya soal ujian nggak diperiksa deh, masa bisa sama benernya 17, di bawah nilai lolos.

    Good luck!

    • iya kaaaan… kirain cuma aku doang yang merasa begituu..

      Hihii.. iyaa.. kayaknya emang ga diperiksa kali ya.. mudah2an gak sampe 4 kalii.. kalo menurut jalurnya, ada percobaan ujian max 3x. Kalo gagal terus, kita ga bisa punya SIM, tapi uang pembuatan SIM yang 120ribu bisa dikembalikan..

      Kita liat aja sampe mana ini.. hehehe…
      Makasiiih!

  2. ha ha ha aku juga udah dua kali tes ga lulus padahal soal nya aku rasa ga sulit2 amet,seharus nya hasil ujian itu di berikan ke saya biar saya tahu dimana letak kesalahan saya

  3. Lah..kan aku dl sama Mas SK jg gitu. Pas mau tes dibilang..”kl yg gagal hr ini bisa ngulang sabtu dpn, gratis. Kl gagal lg boleh ngulang lg sampai 3x. Kl gak gagal lg namanya gak belaaa….belajar!” tyt maknapesan itu stlh diumumin “gagal” s

  4. Kepotong 🙂 itu namanya Gak belajar nyogok !!!

aaaaaaand you say..?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s