tegas versi gue

Sebelumnya,

Semut diseberang lautan terlihat jelas, gajah di pelupuk mata tak kelihatan.

Gampang banget kasih nilai jelek ke cara orang lain. Tapi cara kerja kita sendiri dianggap paling sempurna/tepat.

Ngomong soal gaya didik anak, beda2 ya.. ada yang ga tegaan.. ada yang kasar.. dan ada yang memuja.. Gw pribadi memuja anak gw. Gw bisa kayak cacing kepanasan kalo ga ketemu dia lebih dari 12 jam. Ya gw berangkat ngantor jam 6 dan sampe rumah paling lamaaaaaaaaaa jam 5. Bisa mendadak bego dan mellow karena kangen si bocah. Tapiiiiiiiiiiiiiiii…. gw cukup galak dan tega. GW berusaha ga kasar, tapi gw berusaha keras untuk komunikatif sama dia.

Kalo gw ngomong sama Vito sangat spesifik. Misalnya dia pukul temennya, gw akan langsung tegas menahan tangannya sambil bilang” Tidak boleh pukul!” Kata2 “nakal” cuma akan gw ucapkan seandainya larangan spesifik gw diabaikan. Misalnya dia main dispenser, gw bakal bilang, Vito jangan main2 dispenser. nanti airnya tumpah dan kamu kepleset. Vito masih penasaran dan megang2 dispenser, gw akan nahan tangan dia sambil bilang tidak boleh dan mengulangi nasihat gw. Dalam rentang waktu pendek, dia masih penasaran pegang dispenser, gw akan bilang: hayo..jangan nakal. Karena saat itu kondisi si anak udah tau kalau dia melakukan apa yang dilarang. Tangan gw mengacungkan telunjuk, gesture untuk stop. Keempat, ucapkan larangan dengan tegas sambil kasih sanksi. Kalo gw sampe tahap ini adalah sentil tangan. Biasanya kalo disentil, sakit ngga sakit, Vito akan kaget dan menatap gw dengan tatapan terluka, shock. Dan gw ga akan melembut. Walaupun akhirnya dia nangis karena ngambek ataupun karena sakit disentil, gw bakal abaikan dia dan kasih tatapan marah.

Kira2 gitu versi tegas gw.

Kenapa gw mendadak nulis2 soal tegas ngga tegas?

Soalnyaaaaaaaaaaa… yang gw liat disekeliling gw,.. banyak ibu2 yang lemes sama anaknya.. contoh: ada salah satu anak (tetangga), sebut aja namanya Gebi(3tahun). Anak ini kasar sekali. Suka mendorong, dan Vito pun sempet kena getok mainan plastik gegara megang mainan dia. Yang berakhir si Vito selalu pasang muka waspada kalo si Gebi muncul. Pernah sekali si Gebi gw liat mukul2 perut anak lain yang lebih besar tapi pendiam. gw yg ngeliat langsung dong beraksi, gw posisikan muka gw sejajar muka anak2 itu trus gw tahan tangannya Gebi sambil bilang: “Jangan pukul.. tidak boleh pukul2..” Ibu si Gebi langsung ngomong “jangan dong sayaaaaaang.. ga boleh nakaaaall.. bunda gak sukaaaaa..” tanpa bertindak lebih jauh.

dan ketika gw ceritain ke nyokap gw kejadian itu, nyokap gw cerita kalo Gebi suka dibentak2 dan didorong2 ibunya kalo lagi gak mau makan. :(( Kata2 “bego”, “dodol”.. itu meluncur faseh dari mulut sang bunda. Dan sang bunda suka dorong2 kasar si Gebi kalo kesel banget. Perawakan Gebi itu overweight. Genduuuuuuuudd banget. kata Mbaknya(ke Omanya Vito), karena Si Gebi sehari minum susu bisa 8 botol kalo siang. Gw dalem hati ngebatin “lagi2 Ibu yang gak mau didik anak.”

Asli gw sedih. Gw selalu berusaha didik Vito dengan tindakan. Memang jauh dari sempurna, gw juga kadang nyerocos ngomel ga jelas kalo kesel sama M. Tapi kalo berhubungan sama Vito. Prioritas gw adalah untuk bersikap sebaik mungkin; komunikatif, tegas dan ngga agresif.

Yang gw liat sekarang, orang tua, khususnya Ibu, cenderung membiarkan. Entah karena masa bodo atau karena emang lagi capek aja ngelarang2. Kalo gw tipe rempongin anak orang. Kalo ada anak orang lain yang main ga sesuai aturan atau mainin sesuatu yang berbahaya atau ganggu kenyamanan orang lain, seperti pintu misalnya, gw pasti ga ragu akan tegur.

Dan gw pribadi, ga keberatan kalo anak gw ditegur orang lain karena bersikap mengganggu.

Butuh satu kampung buat membesarkan/mendidik seorang anak.

It takes a village to raise a child.

Begituh kira2. Makanya, lingkungan tempat tinggal itu ngaruh banget loh sama sikap dan etika anak.

Orang tua yang bersikap etis aja masih bisa anaknya kecolongan bersikap kurang ajar.

Apalagi yang permisif dan masa bodo.

Advertisements

10 thoughts on “tegas versi gue

  1. selama disini yg baru beberapa hari ini ya hehe, aku sering liat ortu2 (ibu2) yang tegasnya kayak polisi ama anak2nya. ampe kadang2 ketawa sendiri liat anak2 kicik itu di nasehatin pas lagi belanja.

    • iyah.. orang pikir anak kecil ga ngerti apa2.. padahal anak kecil justru yang paling berusaha mengerti apa2.. termasuk nasihat/larangan. Makanya, beruntunglah perempuan yang biasa bawel/komunikatif.. anak2nya cenderung lebih bisa dibilangin & diajak ngomong.

  2. tiap orang tua memiliki cara tersendiri dalam pembiasaan pada anak-anaknya, saya pribadi setuju dengan cara seperti ini terhadap anak, meskipun saya sendiri tidak akan setegas itu terhadap anak, namun tetap berusaha untuk membiasakan hal-hal positif entah dengan mengajaknya ngobrol atau sesekali juga berkata tidak ketika anak meminta sesuatu yang sebenarnya tak perlu

    • Iya Pak.. saya setuju juga dengan Bapak. Para Ayah emang sebaiknya tidak setegas Ibu. Gak bermaksud genderisasi sih.. sebaiknya saling bekerja sama aja.. kalo Bapaknya tegas, ibunya yang menengahi.. dan sebaliknya..
      Dan ya.. setuju banget untuk tidak selalu menuruti keinginan anak yang tidak perlu. 🙂

  3. Setuju harus tegas, supaya anak juga jadi disiplin. CUma kadang-kadang aku lembek juga sih, soalnya Madeline anaknya keras (kalah sama anak sendiri), masih PR nih.

    • ahahaha.. Itu juga PR ku koq.. buatku, yang penting kesadaran sebagai orang tua, ngenalin kekurangan diri sendiri supaya bisa terus memperbaiki diri.
      Dan juga, pernah baca disuatu artikel.. anak yang selaluuuuuuuuuuu dikerasin/dilarang2 akan cenderung meremehkan larangan ortunya loh.. hehehe..
      kudu selalu komunikatif ya sama anak.. hihihih..

  4. Iya sih suka sebel ama orangtua yg gga disiplin ama anaknya. Biasanya anak yg terlalu dimanja banyak ulahnya. Waktu Jake masih di pre-K ada tuh anak bule yg suka banget gangguin temen2nya. Aku dan misoa termasuk tegas ama anak. Tp yah pendekatan kita pada tiap anak berbeda. Kita punya 2 boys. sb kepribadian mereka berdua juga berbeda, Spt day and nite aja. Kalau anak2 udah dibilangin masih juga gga denger yah kita spanking juga, Banyak org sini yg gga mau spanking anak2 mereka, Kita juga sebetulnya gga suka spanking anak tp pemikiran kita kalau dibilangin anaknya tetep gga mau denger, mau apa lagi? Tokh spankingnya gga dengan sekuat tenaga. Mending kita abaikan omongan orang yg gga setuju dengan hukuman spanking daripada later on kita harus menghadapi 2 troubled teenagers.

    • salut sama ortu yang bisa ‘tega’ sama anak saat diperlukan.. 🙂
      Betul banget. Yang paling penting itu anak yang tahu aturan. Aku setuju kalo masih spanking. Kalo sekarang berhubung bocah ku masih sangat amat kecil… jadi paling berat hukumannya sentil tangan.. hehehe..
      semoga2 sih ga harus sampai ke level pukul pantat ya. Tapi saat diperlukan, ya aku juga akan ngelakuin hal yang sama.
      Anak di semua jaman harusnya tahu aturan dan bisa diatur. Supaya tidak terbiasa melanggar hak orang lain.. 😀

aaaaaaand you say..?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s