Kalah

kemarin ngobrol sama salah satu sahabat.. Dan kira2 gini percakapannya:

C (saya) : Ya udah sana,.. jalan2.. refreshing.. lo butuh itu..

S (sahabat) : Iya yah.. duh kemana ya enaknya.. gw emang udah lama nih gak refreshing…

C: umm.. ke luar negri aja sekalian! yang gampang2 aja.. yg simpel.. singapore, atau malaysia.. hehe..

S: aaah.. gw belom punya paspor.. hahaha.. Kalah ya gw sama si anu.. si anu aja udah punya.. hahaha…

C : yaaah.. kesian amat ukurannya dari kepemilikan paspor.. hehheee..

===========================================================

Dari situ gw mikir… begitu gampangnya orang menyatakan diri ‘kalah’, karena tidak memiliki ‘sesuatu’ yang dimiliki orang lain.

Gw pun kadang begitu.. Namanya manusia, pasti ada rasa gak puas. Atau ada aja rasa ‘pengen’ saat melihat orang lain memiliki sesuatu.

Padahal, kita tidak memiliki ‘sesuatu’ itu bukan karena tidak bisa. Tapi karena tidak butuh, tidak menginginkannya atau tidak mengusahakannya. Atau yang paling utama bagi orang beriman; tidak diizinkan Tuhan untuk memilikinya.. hehe..Kenapa Tuhan gak ngizinin? Ya diantara kita ga butuh, ga ingin dan gak usaha.. *baliklagi*

Saat gw lanjut merespon sahabat gw sih gw lanjut ngingetin diri sendiri. Ngingetin supaya jangan terlalu gampang meremehkan diri sendiri. Jangan terlalu gampang menyatakan kalah kepada diri sendiri. Karena menurut gw pribadi, hidup ini bukan soal menang kalah. Kita gak lagi dalam perlombaan.

Nikah, punya anak lalu menetap bukan berarti menang dari yang belum menikah/belum punya anak/masih single. Siapa tahu si Single memang menikmati hidupnya seperti itu. Travelling, berbakti kepada orang tua atau aktif di kegiatan sosial. It’s funny how i sometimes feel like losing from people who active in animal welfare.. :))

Yap, Gw emang selalu iri sama mereka yang bisa aktif di urusan sosial prikebinatangan..:D

Atauuuu,.. merasa menang karena udah pernah jalan2 keluar negri, punya mobil keluaran terbaru, nginep di hotel mewah tiap minggu.. Itu konyol. Siapa tau yang mobilnya lebih butut dan jarang travelling karena dia sedekah lebih banyak. Menjadi pahlawan buat saudara2nya yang membutuhkan.

hehe… Intinya sih.. gw ngingetin diri sendiri. Jangan sombong dan juga jangan pernah merasa kalah karena selama masih bernafas, sebagai manusia kita masih bisa berguna bagi makhluk lain dan masih butuh orang lain.

*kalem*

Image from mysticalpha.deviantart.com

Advertisements

2 thoughts on “Kalah

  1. besok buat paspor sehari langsung cus ke luar negri yang jaohhh hahhahaha. Gak abis2 deh kalo diturutin semuanya ya

aaaaaaand you say..?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s