Life update of Mongrel

Pe Kabar si Mongrel… hahahaha

udah lamaaaaaaaaaaaaaaaa bingits ga ngisi ini blog..

Udah lamaaaaaaaaaaaaa bingits ga curhat ato pamer2..

hehehe..

Terlalu sibuk nih jadi emak2 2 anak. Ga sempeeeeet mau ketak ketik, padahal kangen gillaaa ngisi blog. Me time nya simpel; ngopi sachet yang enak, atau nyeduh Indomie goreng, mm.. maen hayday juga jadi me time darurat.

Now my second baby already 3 month 3 weeks old. Al Kareem Jabbar. Gaya, namanya super Arabic, serasa yang paling ngArab deh eyke.. hehehe..

Ngga deng.. penggemar basket pasti tau lah.. haha.. It’s a great name.. I hope its not too heavy for him.

Well, nanti Kareem dibahas sendiri di posting lain. Ini updet mau tentang emaknya saja…

Well, emaknyaaa.. tambah bongsor.. hahaha.. yang memang normalnya begitu sebagai perempuan beranak 2 yang happy dan jarang berolahraga. #sigh

Mau berusaha diet lagi secara katanya best time for diet is when breast feed. iye..iyee.. niat doang nih sukanya…

dietnya bukan ngurangin makan, tapi mengganti makanan dengan yang banyak serat dan hindari karbohidrat!

Oh iya, mulai ngantor awal desember lalu, setelah 3 bulan dirumah itu rasanya seru. Bersyukur masih bisa ngantor lagi. Dirumah bocah2 sama oma dan Alhamdulillah dapet mbak buat si besar; kk Vito.

Menjelang akhir tahun, apakah resolusi Tahun ini sukses??

ohohohohohohoh…

Tentu tidak…

Banyak hal2 yang gw mau tapi belum kesampean contohnya DAPUR… *tolong bantu doakan*

Tapi banyak hal2 yang gw dapet walaupun belum gw mau… dan kadang merasa belum mampu.

Meski begitu, sebagai orang yang tidak ambisius.. gw santai.. terlalu santai mungkin.. cenderung menikmati dan mengomeli sambil lalu..

ya begitulah..

sekian updet mongrel sebelum memulai kembali posting2 tak penting..

Advertisements

Rinduuuu

Semalam, akhirnya tau rasanya ketika sampai dirumah dan anak sudah tertidur. Agak sedih. Kangen tak terpuaskan karena si bocah sudah lelap ke alam mimpi. Apalagi sebelumnya, Oma laporan kalo si bocah sempet nanyain maminya dan agak merajuk. Akhirnya cuma bisa menciumi bocah yang sedang terlelap sampai puas..

Yak. Ini memang pertama kalinya pulang semalem2nya, gegara ikut Course di kantor. Course ini bersifat wajib di divisi gw, dan gw pribadi sangat antusias secara bertaun2 belum pernah dapet proper training yang berkaitan sama background pendidikan gw. #fakirilmu

Sedihnya, Course dilaksanakan after office hour sampai jam 8. Dan di hari pertama kemarin, dengan kejamnya mulur sampai jam 9.20. Si bocah tidur jam 9. Hiks..

Orang sih bilangnya kasian si bocah. Kalo gw pribadi lebih kasian nyokap yang waktu istirahatnya jadi berkurang. Si bocah sangat pengertian dan bisa beradaptasi. Toh Coursenya cuma sebulan, nggak lama. Sabar ya sayang.. Aku puuun rinduuuuu sekali…

Suami cencu keberatan.. secara lagi hamidun begini yak.. dia khawatir gw kecapekan.. Tapi jujur capeknya ketutup sama senengnya.. sama excitednya mendapat refreshing ilmu..

Yah bersyukur aja dapet support dari orang2 terdekat.. 🙂

Sekedar selingan

Gw sama M lagi ngebahas salah satu temen kami yang udah pisah tapi belum bercerai.

M “Aku juga ga tau tuh gimana kelanjutannya si X sama bininya.. udah berbulan2 kan yah sejak si X cerita udah angkat kaki dari kontrakan mereka. Kacau tuh si X, bini digantung begitu..”

Gw “Oh ya? udh baikan kali, M..”

M “Belum kayaknya.. dianggurin aja gitu.. gimana ceritanya ya kalo berbulan2 ga ketemu tau2 istrinya hamil.. tambah ngamuk aja kali ya si X..”

Gw “yaaaaaa.. apa urusannya si X ngamuk??”

M “Lha kan istrinyaa.. masa masih istrinya tapi hamil sama orang laen..?”

Gw “Loh kan ditelantarin? Si X yang salah,.. Nikahin baik2, harusnya pisahin baik2 juga dong.. yang jantan jadi cowok.. Pengecut itu, udah ga suka ya balikin ke ortunya baik2.. baru cowok bener itu.. Sekarang, dia lepas tanggung jawab, ga ngasih nafkah lahir batin, ga nyerein, ya jangan nyalahin sepihak kalo istrinya jadi main sama orang lain.. kasian tau. Ngurus cerai itu susah, belom lagi perlu uang ratus2an ribu.. waktu dan tenaga. Hadeeehhh..”

M gumam ga jelas. Hehehe..

Ga tau setuju ma gw atau ngga,..

But he usually wise enough to not uttering his disagreement. 😀

Urusan pilihan

Baru aja meng-unfriend orang yang dulu sempet gw kagumi sebagai seorang kakak. Sedih sih. Tapi yah.. gw lebih memilih socmed gw menjadi tempat yang menarik. Ga menarik lagi saat orang mulai mendiskreditkan pilihan status seseorang, gw khususnya. Bersikap kalo yang ga sepaham dengannya adalah yang salah atau tidak sebaik dirinya. Well yeah. So i take the first step, unfriend. Continue reading