Pendukung Cerdas dan beretika..

Aaaah.. bentar lagi Pilpres.. Pemilihan Presiden.. Yuklah ngebahas soal mendukung salah satu capres yang menjadi favorit..

Media sosial; semacam Facebook, Twitter dan blog, tentunya bikin semua pendapat  pribadi baik yang konyol ataupun pinter, bisa dibaca dan dinilai oleh orang lain. Setiap posting status atau pernyataan dukungan, dapat memancing komentar konyol, bodoh, kejam ataupun bijak.

Prabowo Subianto atau Joko Widodo. Hatta Radjasa atau Jusuf Kalla.

Buat saya, keduanya orang hebat. Hebatlah, bisa jadi capres. Saya akan berusaha senetral mungkin kali ini karena postingan ini untuk mengingatkan pada masing2 pendukung supaya bisa lebih cerdas dalam mengeluarkan pendapat. Bukan untuk berat sebelah.

Mungkin sebagai pembeda, ada yang disebut sebagai Black Campaign (Kampanye Hitam) dan Negative Campaign (Kampanye Negative).

Kampanye Hitam itu yang menyuarakan fitnah, fitnah itu hal yang tidak jelas kebenarannya, SARA bahkan cenderung mengada2 dan tidak berhubungan dengan kualitas/kapasitasnya sebagai Capres; sebagai contoh: Jokowi gak bisa sholat, Jokowi Antek2 Amerika, Jokowi orang China Kristen. Atau, Prabowo keluarganya Kristen. Prabowo gak bisa ngurus keluarga (karena cerai). Ini contoh yaa.. Saya gak terlalu tertarik mendalami Kampanye Hitam dari masing2 Capres. Jadi gak inget banget, tapi ya kira2 gini bentuknya..

Kalo Kampanye Negatif? tentunya membahas atau mengungkit hal2 negatif dari kubu lawan, yang paling santer untuk Prabowo ya Penculikan Aktivis di Tahun 98. Kalau Jokowi, seputar pengadaan Bis Transjakarta, kasus korupsi busway, semacam itu lah. Kampanye Negatif bisa lebih saya terima karena isinya opini yang berdasarkan pengamatan atau fakta, bukan asal tembak.

Secara pribadi sih, gak begitu mempedulikan Kampanye2 model begini. Manusia itu dinamis. Yang jahat bisa berubah baik dan sebaliknya. Berpegangan sama janji2 Capres pun gak akan ngaruh.

Saya tetap memilih, tapi akan lebih fokus ke alasan kenapa saya memilih yang itu dibanding yang satu lagi. Ya beda lagi kalo alasan dasarnya emang dangkal ya..

Menghina, nyinyir ataupun membodoh2i orang yang berbeda pilihan bukan lah kelas saya.

Jangan karena milih Prabowo lalu dicap gak empati sama korban penculikan. Jangan karena milih Jokowi  dan mendukung Ahok naik jadi Gubernur lalu di cap sekuler gak istiqomah dsb dsb. Bukan hak kita untuk menilai..

Kenapa sih gak bisa berprasangka baik sama orang lain. Semua orang Indonesia pasti mau yang presiden yang terbaik. Cuma memang pendapat kita ya beda2.. Dan hanya orang bodoh yang percaya manusia bisa mengalahkan agama/Tuhan.

Yang cerdas itu menggiring/mengutarakan opini secara santun dan sopan. Bukan asal jeplak karena Ibunya Prabowo kristen atau Ibadah Jokowi ngaco. Masih banyak isu negatif lain yang lebih berbobot untuk disebutkan.

Banyak baca dan cari informasi lah.. pake tuh internet, pikiran lalu hati. Jangan sepotong2, atau percaya membabi buta sama satu sisi cerita.

May the kindest person win.. 😀

 

 

 

Kalah

kemarin ngobrol sama salah satu sahabat.. Dan kira2 gini percakapannya:

C (saya) : Ya udah sana,.. jalan2.. refreshing.. lo butuh itu..

S (sahabat) : Iya yah.. duh kemana ya enaknya.. gw emang udah lama nih gak refreshing…

C: umm.. ke luar negri aja sekalian! yang gampang2 aja.. yg simpel.. singapore, atau malaysia.. hehe..

S: aaah.. gw belom punya paspor.. hahaha.. Kalah ya gw sama si anu.. si anu aja udah punya.. hahaha…

C : yaaah.. kesian amat ukurannya dari kepemilikan paspor.. hehheee..

===========================================================

Dari situ gw mikir… begitu gampangnya orang menyatakan diri ‘kalah’, karena tidak memiliki ‘sesuatu’ yang dimiliki orang lain.

Gw pun kadang begitu.. Namanya manusia, pasti ada rasa gak puas. Atau ada aja rasa ‘pengen’ saat melihat orang lain memiliki sesuatu.

Padahal, kita tidak memiliki ‘sesuatu’ itu bukan karena tidak bisa. Tapi karena tidak butuh, tidak menginginkannya atau tidak mengusahakannya. Atau yang paling utama bagi orang beriman; tidak diizinkan Tuhan untuk memilikinya.. hehe..Kenapa Tuhan gak ngizinin? Ya diantara kita ga butuh, ga ingin dan gak usaha.. *baliklagi*

Saat gw lanjut merespon sahabat gw sih gw lanjut ngingetin diri sendiri. Ngingetin supaya jangan terlalu gampang meremehkan diri sendiri. Jangan terlalu gampang menyatakan kalah kepada diri sendiri. Karena menurut gw pribadi, hidup ini bukan soal menang kalah. Kita gak lagi dalam perlombaan.

Nikah, punya anak lalu menetap bukan berarti menang dari yang belum menikah/belum punya anak/masih single. Siapa tahu si Single memang menikmati hidupnya seperti itu. Travelling, berbakti kepada orang tua atau aktif di kegiatan sosial. It’s funny how i sometimes feel like losing from people who active in animal welfare.. :))

Yap, Gw emang selalu iri sama mereka yang bisa aktif di urusan sosial prikebinatangan..:D

Atauuuu,.. merasa menang karena udah pernah jalan2 keluar negri, punya mobil keluaran terbaru, nginep di hotel mewah tiap minggu.. Itu konyol. Siapa tau yang mobilnya lebih butut dan jarang travelling karena dia sedekah lebih banyak. Menjadi pahlawan buat saudara2nya yang membutuhkan.

hehe… Intinya sih.. gw ngingetin diri sendiri. Jangan sombong dan juga jangan pernah merasa kalah karena selama masih bernafas, sebagai manusia kita masih bisa berguna bagi makhluk lain dan masih butuh orang lain.

*kalem*

Image from mysticalpha.deviantart.com

Sekedar selingan

Gw sama M lagi ngebahas salah satu temen kami yang udah pisah tapi belum bercerai.

M “Aku juga ga tau tuh gimana kelanjutannya si X sama bininya.. udah berbulan2 kan yah sejak si X cerita udah angkat kaki dari kontrakan mereka. Kacau tuh si X, bini digantung begitu..”

Gw “Oh ya? udh baikan kali, M..”

M “Belum kayaknya.. dianggurin aja gitu.. gimana ceritanya ya kalo berbulan2 ga ketemu tau2 istrinya hamil.. tambah ngamuk aja kali ya si X..”

Gw “yaaaaaa.. apa urusannya si X ngamuk??”

M “Lha kan istrinyaa.. masa masih istrinya tapi hamil sama orang laen..?”

Gw “Loh kan ditelantarin? Si X yang salah,.. Nikahin baik2, harusnya pisahin baik2 juga dong.. yang jantan jadi cowok.. Pengecut itu, udah ga suka ya balikin ke ortunya baik2.. baru cowok bener itu.. Sekarang, dia lepas tanggung jawab, ga ngasih nafkah lahir batin, ga nyerein, ya jangan nyalahin sepihak kalo istrinya jadi main sama orang lain.. kasian tau. Ngurus cerai itu susah, belom lagi perlu uang ratus2an ribu.. waktu dan tenaga. Hadeeehhh..”

M gumam ga jelas. Hehehe..

Ga tau setuju ma gw atau ngga,..

But he usually wise enough to not uttering his disagreement. 😀

Urusan pilihan

Baru aja meng-unfriend orang yang dulu sempet gw kagumi sebagai seorang kakak. Sedih sih. Tapi yah.. gw lebih memilih socmed gw menjadi tempat yang menarik. Ga menarik lagi saat orang mulai mendiskreditkan pilihan status seseorang, gw khususnya. Bersikap kalo yang ga sepaham dengannya adalah yang salah atau tidak sebaik dirinya. Well yeah. So i take the first step, unfriend. Continue reading