Someone else’s shoe

gaya beut pake english judulnya..

abis kalo dibahasain jadi Sepatu orang laen.. kedengerannya kurang penting deh… *emang ga penting sih*

Sebenernya sih pengen ngebahas sikap orang2 yang baru ngerasa sesuatu hal itu salah, kalo dilakukan terhadap mereka. Tapi kalo mereka dikondisikan untuk melakukan itu, gak akan merasa salah. Ya abis kan terpaksa begitu.. bukan mau gw..

Hmm.. bingung?  Ilustrasinya deh..

Tadi pas lagi berhenti dipinggir jalan, belakang mobil dipukul2 sama bapak2 yang pake sepeda reyot. Gw buka kaca trus nanya “Ada apa Paak? Kenapa pukul2?”

Si Bapak itu keliatan salah tingkah trus bilang, “engga itu ngalangin mo lewat. harusnya kan bisa maju.”

Kondisinya pas pertama gw minggir memang pas lagi lancar, ternyata beberapa saat kemudian antrian lampu merah udah sampe ke tempat gw minggir alhasil bikin kendaraan roda 2 ga bisa lewat. Saat dia pukul2 mobil pun sebenernya gw udah mau jalan lagi, tapi kehalang sama antrian lampu merah itu. Gw minggir ga nyampe 5 menit. Lampu merah kembali hijau pun gak sampe 3 menit. Si Bapak begitu kehalang langsung pukul2 mobil.

Kalo gw ga peduli level pengetahuan si bapak, gw bakal meradang, ngamuk2 karena mobil gw dipukul2.

Seandainya yg mukul2 itu pake moge, atau motor yg keren, mungkin gw bakal lebih panas. dan ga akan ragu teriak: “HE BENCONG, KALO BERANI JANGAN PUKUL MOBIL. GUE YANG NYETIR SINI PUKUL GUE!” Dan bakalan terus ngedumel ala gw.

gw pun jawab: “Iya, saya juga mau maju kok, tapi masih antri ini belom jalan, sabar ya Paak.. sebentar lagi juga jalan.. maaf yaaa…” gw lalu nutup kaca.

Si Bapak yg naek sepeda kesel sama gw. Dia merasa gw salah udah ngalangin dia(dan roda 2 lainnya) jalan.

Kalo seandainya dia diposisi gw, gw yakin dia gak akan merasa salah. Orang berenti cuma sangat sebentar, dan kondisi pas berhenti itu lancar. Kehambat emang karena pas antrian lampu merah aja. Mau lebih minggir lagi pun udah ga bisa, lha wong ada yg parkir lagi.

Nah, itu gw lagi eling. Berusaha menempatkan diri di posisi bapake bersepeda. Gw bayangin jadi dia, naek sepeda aja, jalan masih kehalang mobil yang minggir. Gak tau kalo si mobil ga bisa masuk parkir ataupun maju untuk lebih minggir lagi karena didepannya ada mobil lagi.

Itu antar orang asing. Yang punya kondisi berbeda dan tidak saling tahu situasi masing2.

Lah, coba sama temen,.. masih bersikap kayak gitu juga..

ya kebangetaaaaaaaaaaaaaaannnnn…

Tau kan kita ingin diperlakukan bagaimana?

Tau kan gimana perlakuan yang ga enak itu dari orang lain?

Always be good. Jangan pernah melakukan hal yang ga enak ke orang lain.


PR buat gw yg suka ketus. ahahaha..

7cf5ca71-3696-42b8-b166-5f1772ae4347

 

 

Tentang tragedi Charlie Hebdo

protes dan mengingatkan memang wajib kita lakukan pada mereka yang menyinggung keyakinan orang lain. Tapi menyakiti secara fisik apalagi sampe membunuh? Kematian adalah hak mutlak pencipta. Sejak kapan manusia berhak memutuskan kematian orang lain hanya karena merasa membela agama? Sakit jiwa.

Itu Status gw kemaren di efbi.

Udah liat blom kartun2 produksi Charlie Hebdo? Buat saya dia sakit jiwa. Kartunnya kasar dan gak pantes banget. Sungguh penghinaan banget banget. Sakit hati liatnya. Gak cuma dia gambar sosok aneh berkostum arab trus di tulis Muhammad, dia juga gambar sosok aneh berkostum Paus dan pemuka agama lain lalu dikartunin gak pantes. Ini orang bikin marah. Sudah seharusnya dituntut dan dikecam. Sekalian didoain supaya cepet sadar.

Beberapa kali denger berita kartun yang menghina Nabi Muhammad. Saya gak gitu nyari2 penasaran atau apa. Bukan karena gak peduli, tapi karena mindset saya; yang tidak kamu ketahui tidak akan menyakitimu. Maka, saya tidak mencari tahu. Apalagi sekedar sakit hati. Ngapain dicari2. Masih banyak orang tertindas, kekerasan dan pembunuhan atas nama agama yang menurut saya jauh lebih penting untuk dipersoalkan. Kartun hinaan doang mah lewat.. ga mempan buat Rasullullah SAW bersedih. Gak akan bikin agama yang saya anut hancur.

Lalu, ketika ada kabar berita Kantor Charlie Hebdo diberondong peluru dengan 12 korban tewas, katanya pelaku secara spesifik mencari beberapa nama.

Seketika saya berduka. Bukan demi kebebasan berekspresi atau kebebasan pers yang diagung2kan. Saya berduka karena pembunuhan manusia yang menurut saya pintar. Pintar dalam mengekspresikan pendapatnya. Sejenak saya lupa akan sakit hati saya terhadap karya2nya.

Hampir semua status, apapun agamanya, menunjukkan bela sungkawa.

Ramai2 para kartunis memosting karyanya yang menunjukkan support dan duka cita terhadap tragedi Charlie Hebdo.

Buat saya pribadi, ini yang paling tepat dalam menggambarkan efek serangan Charlie Hebdo. Ini favorit saya:

https://i2.wp.com/www.designboom.com/wp-content/uploads/2015/01/charlie-hebdo-cartoon-responses-designboom-05.jpg

Ketika melawan suatu pemikiran/penulisan dengan kekerasan, itu yang akan terjadi.

Ketika si Charlie terbitin gambar hujatan, ramai2 orang menolaknya dan memprotes.

Tapi ketika kantor si Charlie diserang sampai ada korban jiwa, ramai2 si Charlie dibela bahkan sampai ada hashtag #jesuischarlie (i am charlie), seakan2 lupa bahwa si Charlie ini rasis.

Dan yang paling saya sedihin dari semuanya, si pembunuh, berkedok Islam. Katanya teriak2 Allahu Akbar sambil nembak2in.

Hebat ya si Charlie, semasa hidupnya nyerang kepercayaan orang lain, setelah mati pun bikin kepercayaan tertentu jadi dihujat.

Sad for their family, sad for my religion (for being blamed).

Jesuis Cheisa, pas Charlie.

 

Pendukung Cerdas dan beretika..

Aaaah.. bentar lagi Pilpres.. Pemilihan Presiden.. Yuklah ngebahas soal mendukung salah satu capres yang menjadi favorit..

Media sosial; semacam Facebook, Twitter dan blog, tentunya bikin semua pendapat  pribadi baik yang konyol ataupun pinter, bisa dibaca dan dinilai oleh orang lain. Setiap posting status atau pernyataan dukungan, dapat memancing komentar konyol, bodoh, kejam ataupun bijak.

Prabowo Subianto atau Joko Widodo. Hatta Radjasa atau Jusuf Kalla.

Buat saya, keduanya orang hebat. Hebatlah, bisa jadi capres. Saya akan berusaha senetral mungkin kali ini karena postingan ini untuk mengingatkan pada masing2 pendukung supaya bisa lebih cerdas dalam mengeluarkan pendapat. Bukan untuk berat sebelah.

Mungkin sebagai pembeda, ada yang disebut sebagai Black Campaign (Kampanye Hitam) dan Negative Campaign (Kampanye Negative).

Kampanye Hitam itu yang menyuarakan fitnah, fitnah itu hal yang tidak jelas kebenarannya, SARA bahkan cenderung mengada2 dan tidak berhubungan dengan kualitas/kapasitasnya sebagai Capres; sebagai contoh: Jokowi gak bisa sholat, Jokowi Antek2 Amerika, Jokowi orang China Kristen. Atau, Prabowo keluarganya Kristen. Prabowo gak bisa ngurus keluarga (karena cerai). Ini contoh yaa.. Saya gak terlalu tertarik mendalami Kampanye Hitam dari masing2 Capres. Jadi gak inget banget, tapi ya kira2 gini bentuknya..

Kalo Kampanye Negatif? tentunya membahas atau mengungkit hal2 negatif dari kubu lawan, yang paling santer untuk Prabowo ya Penculikan Aktivis di Tahun 98. Kalau Jokowi, seputar pengadaan Bis Transjakarta, kasus korupsi busway, semacam itu lah. Kampanye Negatif bisa lebih saya terima karena isinya opini yang berdasarkan pengamatan atau fakta, bukan asal tembak.

Secara pribadi sih, gak begitu mempedulikan Kampanye2 model begini. Manusia itu dinamis. Yang jahat bisa berubah baik dan sebaliknya. Berpegangan sama janji2 Capres pun gak akan ngaruh.

Saya tetap memilih, tapi akan lebih fokus ke alasan kenapa saya memilih yang itu dibanding yang satu lagi. Ya beda lagi kalo alasan dasarnya emang dangkal ya..

Menghina, nyinyir ataupun membodoh2i orang yang berbeda pilihan bukan lah kelas saya.

Jangan karena milih Prabowo lalu dicap gak empati sama korban penculikan. Jangan karena milih Jokowi  dan mendukung Ahok naik jadi Gubernur lalu di cap sekuler gak istiqomah dsb dsb. Bukan hak kita untuk menilai..

Kenapa sih gak bisa berprasangka baik sama orang lain. Semua orang Indonesia pasti mau yang presiden yang terbaik. Cuma memang pendapat kita ya beda2.. Dan hanya orang bodoh yang percaya manusia bisa mengalahkan agama/Tuhan.

Yang cerdas itu menggiring/mengutarakan opini secara santun dan sopan. Bukan asal jeplak karena Ibunya Prabowo kristen atau Ibadah Jokowi ngaco. Masih banyak isu negatif lain yang lebih berbobot untuk disebutkan.

Banyak baca dan cari informasi lah.. pake tuh internet, pikiran lalu hati. Jangan sepotong2, atau percaya membabi buta sama satu sisi cerita.

May the kindest person win.. 😀

 

 

 

Kalah

kemarin ngobrol sama salah satu sahabat.. Dan kira2 gini percakapannya:

C (saya) : Ya udah sana,.. jalan2.. refreshing.. lo butuh itu..

S (sahabat) : Iya yah.. duh kemana ya enaknya.. gw emang udah lama nih gak refreshing…

C: umm.. ke luar negri aja sekalian! yang gampang2 aja.. yg simpel.. singapore, atau malaysia.. hehe..

S: aaah.. gw belom punya paspor.. hahaha.. Kalah ya gw sama si anu.. si anu aja udah punya.. hahaha…

C : yaaah.. kesian amat ukurannya dari kepemilikan paspor.. hehheee..

===========================================================

Dari situ gw mikir… begitu gampangnya orang menyatakan diri ‘kalah’, karena tidak memiliki ‘sesuatu’ yang dimiliki orang lain.

Gw pun kadang begitu.. Namanya manusia, pasti ada rasa gak puas. Atau ada aja rasa ‘pengen’ saat melihat orang lain memiliki sesuatu.

Padahal, kita tidak memiliki ‘sesuatu’ itu bukan karena tidak bisa. Tapi karena tidak butuh, tidak menginginkannya atau tidak mengusahakannya. Atau yang paling utama bagi orang beriman; tidak diizinkan Tuhan untuk memilikinya.. hehe..Kenapa Tuhan gak ngizinin? Ya diantara kita ga butuh, ga ingin dan gak usaha.. *baliklagi*

Saat gw lanjut merespon sahabat gw sih gw lanjut ngingetin diri sendiri. Ngingetin supaya jangan terlalu gampang meremehkan diri sendiri. Jangan terlalu gampang menyatakan kalah kepada diri sendiri. Karena menurut gw pribadi, hidup ini bukan soal menang kalah. Kita gak lagi dalam perlombaan.

Nikah, punya anak lalu menetap bukan berarti menang dari yang belum menikah/belum punya anak/masih single. Siapa tahu si Single memang menikmati hidupnya seperti itu. Travelling, berbakti kepada orang tua atau aktif di kegiatan sosial. It’s funny how i sometimes feel like losing from people who active in animal welfare.. :))

Yap, Gw emang selalu iri sama mereka yang bisa aktif di urusan sosial prikebinatangan..:D

Atauuuu,.. merasa menang karena udah pernah jalan2 keluar negri, punya mobil keluaran terbaru, nginep di hotel mewah tiap minggu.. Itu konyol. Siapa tau yang mobilnya lebih butut dan jarang travelling karena dia sedekah lebih banyak. Menjadi pahlawan buat saudara2nya yang membutuhkan.

hehe… Intinya sih.. gw ngingetin diri sendiri. Jangan sombong dan juga jangan pernah merasa kalah karena selama masih bernafas, sebagai manusia kita masih bisa berguna bagi makhluk lain dan masih butuh orang lain.

*kalem*

Image from mysticalpha.deviantart.com

babeh bond

Ehh,.. bukaaan,.. bukan maksudnya Si babeh mirip james bond.. hehehe..

Sebenernya mau ngebahas soal bonding ayah-anak.. Penting banget gak sih jaman sekarang? Menurut gw penting banget,..

Ga mau kan punya anak yang cuek sama sekelilingnya, sibuk asik main (game/pad/gadget) sampe susaaaaaaaaahhh banget buat noleh saat dipanggil namanya. Continue reading