school.. or not to school, yet..

Gw sama M maunya sekolahin Vito pas dia 4 taun. Langsung TK. Yang artinya, taun depan.

Tapi bocahnya, sejak menjelang umur 2.5 taun, udah minta2 Sekolah.  Gw inget di akhir tahun, kita lewatin ruko tempat les anak2, dia ngotot mau kesana ikut masuk. “Mau sekoa!” teriaknya marah.

Untungnya dia tipe yang gampang dibujuk, atau terintimidasi nyokapnya, jadi ga pernah berkepanjangan.

Sampai awal taun depan kemarin pun gw masih mau menunda sekolahnya.

Vito anak yang mandiri. Dia mudah lepas dari gw. Kalo ketemu teman dan suasana baru, dia akan mudah blending. Ga akan sibuk nempel2 ke gw. Beberapa kali ikut kelas di PAUD punya kaka ipar, dan bocahnya asik2 aja. Ikut kelas jadi penelusup, ga resmi. Malah sempet pura2 di absen, dengan bahagia dia ngikutin gaya yang lain; ngacung dan dengan semangat dia teriak :”SAYA!”

Gw ga ngeliat langsung sih antusias dia di kelas, tapi begitulah yang diceritain nyokap gw dan kk ipar. Dan beberapa kali dapet suvenir ultah berupa tas; Vito bilang buat sekowah. Gw masih sekut2 aja. masih mau nyantai. Kalopun mau sekolah, probation dulu lah.. ga mau langsung serius.

Tapi menjelang ultahnya bocah yang ke 3, gw mulai goyah. Vito bersemangat sekali. Kalo mau dia bersikap manis tinggal bilang; “kan udah mau sekolah.. harus jadi anak baik..”

Terakhir, kejadian ini:

Semalem gw dan Omanya iseng ngobrol becanda saat Vito lagi nonton sopo jarwo, abis ngamuk minta permen;

si oma iseng: mami, aku mau permen dong…
gw: permen? emang udah makan?
oma: udah dooong…
gw: udah minum susu?
oma:udaaaaaaaaah…
gw: abis gak?
oma: aaaaaaaaaabiss…
gw: digelas apa di botol?
oma: digelas dooong.. kan aku udah besaaaar.. udah sekolaaaa..
gw: oh iya pinterrr.. mau sekola jadi minum susunya digelas ya?
oma: iya dooooong mami.. tu tu kayak di tipi tu tu.. minum susu digelaaaaaaas.. kan mau sekola dia.. kalo udah sekola ga minum dibotol lagi dooong…

gw: oh iyaaaaaaa..pinteeer…

dan sepanjang percakapan itu.. vito sok2an serius nonton tipi, tapi pas oma lagi ngomong terakhir tadi dengan gaya lebay, si vito ngelirik2 dengan muka nahan bete.. jadi kayak bete, tapi sok serius gitu.. matanya ngelirik2 sebel…

Dan paginya: *JRENG*  “mami,.. aku mau susu di geas..”
dibikinin (100cc) kalo botol kan 120/125…trus dia minum ampe abis… minum.. jeda napas.. minum lagi.. jeda napas lagi.. “vito pinte kan mami? minum susu di geas.. mau sekowa”

Dan ga nyangka aja si bocah anggap serius setiap ucapan: “kan mau sekolah..”

Waktu ngerebut mainan dari adiknya: “Vito,.. jangan gitu,.. kamu kan mau sekolah.. harus baik sama adik kayim.. main sama2.. harus mau pinjemin mainan.. ga boleh rebut2” Gak lama, langsung dia kasih mainan buat adiknya. hihi..

Jadi senjata banget deh itu kalimat..

Alhasil, gw sama M mutusin buat ngiyain keinginan Vito soal sekolah. Tahun ini mau kita masukin ke paud. Kebetulan kaka ipar punya paud dan TK. Untuk paud ga terlalu berat, sekolahnya cuma 4 hari seminggu, jam 9.30 sampai jam 11an.

Gw dan M maunya Vito gak merasa terpaksa sama sekali. Apalagi setelah gw ngajuin pengunduran resmi dari kantor, tadinya gw pikir gw yang mau ngajarin dia hal2 dasar. Tapi ya.. anaknya suka bersosialisasi. Dan ngeliat usahanya dia buat memenuhi syarat “kan mau sekolah..” I think he deserve his school.

Jadiiiiiii.. pada akhirnya yang paling penting itu kesiapan anak. Semoga aja ini yang terbaik buat si bocah.

Jadi, yuk sekolah tahun ini Pitung!

I’ll contact McGonnagal for registration.. 😀

129062740885654049

Advertisements

Tentang si bocah.. dan calon adiknya..

terharuuuu deh..

kemaren lagi peluk2an sama cium2an tiba2 si bocah elus2 perut sambil bilang “dede..dede..”
Aaaaaaaaaaaw….
Dan hari ini, aku bisa ngerasain si kecil gerak2 dalem perut.. hihihihi..

Si bocah ini, Vito alias Vityaz, bukti kalau keegoisan seorang anak bisa dikikis pelan2.

Every toddler are selfish. Semua bocah itu egois. Khususnya yang pemberani. Vito pun sampai sekarang masih egois. Masih keras hati dan masih suka asal rebut2 mainan. Tapiiii satu hal, Vito tidak agresif. Dan bocah ini pendengar yang baik. Kadang saat kemauannya tidak dituruti, dia menangis tersedu2, sambil memelukku atau omanya. Tapi mudah ditenangkan dan tidak lama.  Tantrumnya tidak parah dan tidak merusak. Kuncinya, saat mulai tantrum, aku atau omanya mengabaikan dia lalu menjauhinya. Tangisan kerasnya segera berhenti, ganti sedu sedan sambil mengejar minta dipeluk/dipangku.

Kebanggaan satu lagi, fasih banget berterima kasih. Tengah malem, tiba2 bocah bangun minta susu, aku bikinin dan kasih ke dia sambil iseng ngomong; “Bilang apaa?” Ditengan kantuknya dan dengan mata setengah terbuka dia reflek menyahut; “Kakasshiii..” Maksudnya terima kasih. 🙂 Kebiasaan ini gampang ditimbulkan sih.. Kasih contoh dan minta anak meniru. Kapan aja bilang makasih saat dibantu.. Dan biasakan dia berterima kasih saat menerima apapun dari siapa pun.

Vitoooo! “ayya..”

Menjawab saat dipanggil kadang masih perlu diingetin.. Tapi kami pantang menyerah.. 😀

Vito juga manis banget ke bayi dan anak yang lebih kecil.. senyumnya masih suka ragu tapi seengganya dia berusaha senyum, walaupun jadinya kayak menyeringai lucu.. Dia suka cubit gemes anak sebelah rumah yang belum setahun, tapi cubitnya bukan cubit beneran.. cuma posisi tangannya kayak nyubit padahal rapat dan ngga nyakitin..

Sekarang lagi belajar ngalah dan sabar..

Vito will be a great role model for his little sibling.. I’m sure.

babeh bond

Ehh,.. bukaaan,.. bukan maksudnya Si babeh mirip james bond.. hehehe..

Sebenernya mau ngebahas soal bonding ayah-anak.. Penting banget gak sih jaman sekarang? Menurut gw penting banget,..

Ga mau kan punya anak yang cuek sama sekelilingnya, sibuk asik main (game/pad/gadget) sampe susaaaaaaaaahhh banget buat noleh saat dipanggil namanya. Continue reading

Menikmati sakit

Sakit dan sulit melakukan apa2 adalah kesempatan untuk menikmati waktu.

Sejak Selasa kemarin, gw izin sakit dari kantor. Kerjaannya cuma  membaca buku, tidur dan bersantai (a.k.a menghardik emonq-oshong kalo tiba2 ribut).

Memang ada sisi yang ngerasa bahwa jadi banyak waktu terbuang, proyek yang ngga selesai dan tanggung jawab yang terbelengkalai.

Tapi hey, sepadan koq. Menikmati istirahat. DI tempat tidur seharian. Hal yang bahkan sulit dilakukan di hari libur. Continue reading